Terpopuler Bisnis: Kritik atas Proyek Kereta Cepat, 151 Pinjol Ilegal Diblokir

  • Bagikan


TOPNEWS.MY.ID, Jakarta -Berita terpopuler ekonomi dan bisnis sepanjang Kamis, 14 Oktober 2021 dimulai dengan kritik ekonom senior dari Universitas Indonesia (UI) Faisal Basri atas proyek Kereta Cepat Jakarta–Bandung yang disebut mubazir.

Lalu informasi tentang aktris Wanda Hamidah saat dihubungi petugas customer service asuransi Prudential yang hanya memberi penjelasan formal yang tidak memuaskannya, bahwa ini polis yang dimiliki dan sekian biaya yang ditanggung.

Selain itu berita diblokirnya 151 platform teknologi finansial (tekfin/fintech) peer-to-peer (P2P) lending atau pinjaman online dan 4 entitas investasi tanpa izin. Berikut adalah ringkasan dari ketiga berita tersebut:

1. Faisal Basri Sebut Proyek Kereta Cepat Mubazir: Sampai Kiamat Tak Balik Modal

Ekonom senior dari Universitas Indonesia (UI) Faisal Basri kembali mengkritik proyek Kereta Cepat Jakarta–Bandung. Ia menyebutkan proyek tersebut sebagai proyek yang mubazir.

Dalam hitungannya, kata Faisal, pendanaan proyek ini diprediksi tak akan balik modal bahkan hingga kiamat. “Sebentar lagi rakyat membayar kereta cepat. Barang kali nanti tiketnya Rp 400.000 sekali jalan. Diperkirakan sampai kiamat pun tidak balik modal,” ujarnya dalam sebuah dialog virtual, Rabu, 13 Oktober 2021.

Ia menjelaskan, pengerjaan infrastruktur tersebut hanya membuang banyak anggaran negara. Hal ini semakin diperparah karena kini anggaran proyek akan turut didanai dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara atau APBN setelah biaya proyeknya membengkak hingga Rp 27,74 triliun.

Lebih jauh, Faisal menceritakan bahwa sejak awal proyek kereta cepat sudah ditolak saat rapat koordinasi pada tingkat pemerintah. Ketika itu, kajian konsultan independent, yakni Boston Consulting Group menolak proposal proyek tersebut.

Baca berita selengkapnya di sini.



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *