Penataan di Labuan Bajo Selesai, Jokowi: Siapkan untuk Ajang Internasional

  • Bagikan


TOPNEWS.MY.ID, Jakarta – Presiden Joko Widodo atau Jokowi meresmikan penataan Kawasan Puncak Waringin, Kawasan Batu Cermin, dan delapan ruas jalan di Labuan Bajo dalam kunjungan kerjanya ke Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT). Acara peresmian ketiganya dilakukan secara serentak di Puncak Waringin, Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, pada Kamis, 14 Oktober 2021.

“Alhamdulillah pembangunan berbagai infrastruktur untuk mendukung pariwisata di Labuan Bajo telah selesai dan Labuan Bajo telah siap untuk menyambut kedatangan para wisatawan,” ujar Jokowi dikutip dari keterangan BPMI Sekretariat Presiden, Kamis, 14 Oktober 2021.

Setelah dilakukan penataan secara besar-besaran oleh Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) dan Kementerian Perhubungan, Jokowi menyebut wajah Labuan Bajo telah berubah total. Infrastruktur di Labuan Bajo telah lengkap, seperti bandara yang tahun depan akan dikembangkan landasan pacu dan terminalnya.

“Kemudian kami juga melihat hotel, pusat suvenir, creative hub, amfiteater, plaza, citywalk dan ruang-ruang publik yang lainnya semuanya sudah diperbaiki. Saya melihat perubahan wajah itu kelihatan sekali, juga infrastruktur pendukung pariwisata seperti jalan di sekitar kawasan, serta pelabuhan yang khusus melayani pinisi, yacht, dan cruise, ini sudah siap semuanya,” ujar dia.

Jokowi menjelaskan setelah diresmikan hal penting yang perlu segera dilakukan adalah promosi besar-besaran. “Dan juga menyiapkan Labuan Bajo untuk penyelenggaraan ajang-ajang nasional dan internasional. Nantinya ini akan menjadi pendukung penyelenggaraan KTT G20 dan juga nanti akan kita pakai untuk KTT ASEAN di 2023,” tuturnya.

Penataan Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Puncak Waringin di Labuan Bajo dilakukan mulai Agustus 2019 dan selesai pada Maret 2021 dengan luas kawasan yang ditata mencakup 0,39 hektare. Sementara KSPN Batu Cermin mulai mendapatkan penataan pada Maret 2020 dan selesai pada Maret 2021 dengan luas area yang dilakukan penataan mencapai 2,9 hektare.

Baca juga: Potensi Wisata Kampung Kawa di Nagekeo, The Next Rising Star Destinasi NTT

DEWI NURITA



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *