Tiga Ekonom Memenangkan Penghargaan Nobel Ekonomi 2021

  • Bagikan


TOPNEWS.MY.ID, Jakarta – Ekonom David Card, Joshua Angrist dan Guido Imbens, memenangkan hadiah Nobel Ekonomi 2021 pada Senin atas jasanya memelopori “eksperimen alami” untuk menunjukkan dampak ekonomi dunia nyata di berbagai bidang, mulai dari kenaikan upah minimum di sektor makanan cepat saji AS hingga migrasi dari Kuba era Castro.

Tidak seperti dalam kedokteran atau ilmu lainnya, ekonom tidak dapat melakukan uji klinis yang dikontrol secara kaku. Sebaliknya, eksperimen alam menggunakan situasi kehidupan nyata untuk mempelajari dampak pada dunia, sebuah pendekatan yang telah menyebar ke ilmu-ilmu sosial lainnya.

“Penelitian mereka telah secara substansial meningkatkan kemampuan kita untuk menjawab pertanyaan kausal kunci, yang telah sangat bermanfaat bagi masyarakat,” kata Peter Fredriksson, ketua Economic Sciences Prize Committee, dikutip dari Reuters, 12 Oktober 2021.

Hadiah Nobel Ekonomi sebelumnya telah didominasi oleh lembaga-lembaga AS dan kali ini tidak terkecuali. Card kelahiran Kanada yang saat ini bekerja di University of California, Berkeley; Angrist, warga negara ganda AS dan Israel, yang bekerja di Massachusetts Institute of Technology; dan Imbens kelahiran Belanda yang berkarir di Universitas Stanford.

Satu eksperimen oleh Card, 65 tahun, tentang dampak pada sektor makanan cepat saji dari kenaikan upah minimum di negara bagian New Jersey di AS pada awal 1990-an membalikkan kebijaksanaan konvensional di bidang ekonomi bahwa kenaikan seperti itu selalu menyebabkan hilangnya pekerjaan.

Karyanya tentang topik tersebut, seringkali bekerja sama dengan ekonom terkemuka Alan Krueger, yang meninggal pada 2019, telah digunakan sebagai bukti empiris untuk mendorong undang-undang, termasuk oleh pemerintahan Joe Biden, untuk upah minimum US$15 (Rp213 ribu) di Amerika Serikat.

Yang lain mempelajari dampak dari langkah Fidel Castro pada tahun 1980 untuk mengizinkan semua orang Kuba yang ingin meninggalkan negara itu untuk melakukannya. Meskipun migrasi berikutnya tinggi ke Miami, Card tidak menemukan upah negatif atau efek tenaga kerja bagi penduduk Miami dengan tingkat pendidikan yang rendah.

“Ini tentang mencoba mendapatkan lebih banyak ikatan ilmiah dan analisis berbasis bukti di bidang ekonomi,” kata Card, yang awalnya mengira teman-temannya sedang bercanda ketika mengatakan dia mendapat telepon dari Swedia.

“Kebanyakan ekonom kuno sangat teoretis, tetapi hari ini, sebagian besar ekonomi benar-benar sangat gila,” katanya.

Steve Pischke, seorang profesor ekonomi di London School of Economics, yang belajar di bawah naungan Card, mengatakan dampak dari pekerjaan tiga peneliti dalam menggunakan eksperimen alam telah jauh jangkauannya.

“Ini benar-benar sesuatu yang besar,” kata Pischke. “Semua orang menjadi sangat terpengaruh oleh ini dan saya pikir…penelitian mulai dilakukan dengan sangat berbeda dan menyebar ke banyak bidang ekonomi di mana metode ini sekarang digunakan secara rutin.”

Sementara pada briefing online yang diselenggarakan oleh MIT, Angrist menggambarkan sebuah proyek baru-baru ini tentang masalah akses ke sekolah umum elit, di mana ia dan rekan peneliti menemukan bahwa alasan lulusan sekolah tersebut cenderung berhasil lebih berkaitan dengan penerimaan selektif dibandingkan pendidikan.

“Jadi pada dasarnya kami berpendapat bahwa akses ke sekolah semacam itu seharusnya tidak menjadi prioritas utama kebijakan bagi seseorang yang ingin meningkatkan pendidikan publik,” katanya dalam briefing online yang diatur MIT.

Angrist, 61 tahun, mengatakan dia melewatkan panggilan telepon komite Nobel dan harus mendapatkan nomor itu dari peraih Nobel lainnya untuk menelepon balik.

“Awalnya, mereka tidak menerima telepon saya,” katanya, “akhirnya saya menemukan orang yang tepat.”

Komite Nobel mencatat bahwa eksperimen alam sulit untuk ditafsirkan, tetapi Angrist dan Imbens, pada pertengahan 1990-an, telah memecahkan masalah metodologis untuk menunjukkan bahwa kesimpulan yang tepat tentang sebab dan akibat dapat ditarik dari mereka.

“Saya benar-benar terkejut mendapat telepon, kemudian saya benar-benar senang mendengar berita itu,” kata Imbens, 58 tahun, dalam panggilan telepon dengan wartawan di Stockholm. Dia mengaku senang berbagi hadiah dengan dua orang teman baiknya. Angrist adalah pendamping mempelai pria di pernikahannya.

Penghargaan Nobel Ekonomi, yang secara resmi dikenal sebagai Sveriges Riksbank Prize dalam Ilmu Ekonomi untuk mengenang Alfred Nobel, adalah hadiah Nobel kategori terakhir tahun ini dan para pemenangnya berbagi 10 juta krona Swedia (Rp16 miliar).

Baca juga: Mengenal Dmitry Muratov, Jurnalis Rusia Peraih Nobel Perdamaian 2021

REUTERS



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *