Momen Memalukan Terjadi di Wembley, Buntut Rasisme di Awal Laga

  • Bagikan
10 Pesepakbola yang Pernah Didakwa Kasus Pidana


“Pertama kalinya gagal menang di kandang sejak 2012.”

TOPNEWS.MY.ID – Masalah pecah di Wembley, khususnya di sektor penonton Hungaria tiga menit usai kick-off. Salah satu penggemar ditangkap karena pelecehan rasis. Puluhan pendukung Hungaria langsung menuju ke petugas yang bekerja di area kecil yang ditutup untuk fans yang berkunjung. 

Dalam adegan yang menakutkan, kelompok fans berjumlah sekitar 20 orang dibiarkan melindungi diri mereka sendiri dari serangan semua sudut saat ketegangan mereda.

Mereka menerima bala bantuan selamat dari polisi yang berusaha menenangkan dengan tongkat. Tetapi, barisan fans dan polisi didorong turun melalui terowongan di bawah tribun saat pukulan dan tendangan menghujani mereka. Seorang polisi terlempar hingga harus dibawa ke tempat yang aman. Permainan berlanjut seperti biasa saat Inggris menyerang di sayap kiri, beberapa meter dari tempat masalah. Polisi anti huru hara dan fans akhirnya memulihkan ketertiban di bawah tribun, terutama saat suasana mulai mereda. 

Polisi Metropolitan mengkonfirmasi di babak pertama ada penangkapan untuk cercaan rasis dari seorang pendukung tak dikenal – memicu masalah kerumunan.

Tweet itu mengatakan: “Tak lama setelah dimulainya pertandingan malam ini di Wembley, petugas memasuki tribun untuk menangkap seorang penonton karena pelanggaran ketertiban umum yang diperburuk secara rasial menyusul komentar yang dibuat.”

“Saat petugas melakukan penangkapan, terjadi keributan kecil yang melibatkan penonton lain. Ketertiban dengan cepat dipulihkan dan tidak ada insiden lebih lanjut pada tahap ini.”

10 Pesepakbola yang Pernah Didakwa Kasus Pidana

Sebuah pernyataan FA menambahkan: “Kami mengetahui insiden di bagian tribun tandang selama Kualifikasi Piala Dunia 2022 FIFA malam ini di Stadion Wembley.”

“Kami akan menyelidiki dan akan melaporkan kejadian tersebut ke FIFA.”

Ini adalah kedua kalinya masalah berkobar di Wembley tahun ini, setelah penyerbuan pintu putar di final Euro 2020 pada bulan Juli.

FA masih menunggu keputusan disiplin dari UEFA atas insiden itu – dan badan pengatur sepakbola Eropa itu pasti akan menyelidiki kekerasan terbaru ini. FA  mengharapkan sekitar 1.000 pendukung yang berkunjung untuk kualifikasi Piala Dunia, sebagian besar dari mereka berbasis di Inggris. 

Sebelum kick-off, fans Hungaria dengan keras mencemooh saat pemain Inggris berlutut. Sementara tim tamu tetap berdiri. Sebuah spanduk dibentangkan yang menunjukkan simbol menentang berlutut – tetapi pendukung tuan rumah menanggapi dengan tepuk tangan meriah.

Polisi anti huru hara kemudian mengambil posisi di bawah tribun di bawah bagian tandang kecil jika terjadi lebih banyak masalah. Laga di Wembley ini merupakan pertandingan lanjutan setelah perlakuan sama berlangsung di Puskas Arena bulan lalu, di mana pelecehan rasis ditujukan kepada pemain Inggris.

Tiga pemain Lions juga dilempari benda di babak kedua dan suar dilemparkan ke lapangan oleh fans tuan rumah, dengan FIFA membuka proses disiplin setelah pertandingan. Meskipun UEFA memerintahkan Hungaria untuk memainkan tiga pertandingan kandang secara tertutup setelah perilaku diskriminatif pendukung mereka di Euro 2020, penggemar tamu diizinkan masuk karena pertandingan berada di bawah yurisdiksi FIFA.

Inggris mengutuk pelecehan itu sebagai alasan ‘sama sekali tidak dapat diterima’.

Sementara Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mendesak FIFA untuk mengambil tindakan tegas terhadap mereka yang bertanggung jawab atas perilaku tercela itu.

Di sisi pertandingan, malam itu menjadi momen kurang menyenangkan bagi skuad The Three Lions. Line-up yang dipersiapkan Gareth Southgate di atas kertas kurang berjalan efektif.

Mereka seolah bermain dadu dalam perjalanan mereka menuju hasil imbang yang mengecewakan. Itu adalah pertama kalinya mereka gagal memenangkan kualifikasi kandang untuk turnamen apa pun sejak 2012.

The Three Lions pasti masih akan lolos ke putaran final Piala Dunia tahun depan di Qatar – mereka hanya membutuhkan satu kemenangan dan satu hasil imbang melawan Albania dan San Marino bulan depan untuk memastikannya.

Namun, tim asuhan Southgate tidak memiliki keseimbangan dan bentuk permainan. Apalagi, fans menyoroti kebijakan Southgate mengganti Harry Kane dan duo Manchester City, Raheem Sterling dan Jack Grealish, sebelum akhir pertandingan.

(yuli ardianto/yul)



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *