VIRAL Anak Umur 2 Tahun di Kamar Kos Memeluk Ibunya yang Telah Meninggal, Sampai 3 Hari dan Membusuk

  • Bagikan


 

Balita 2 tahun ditemukan bersama Ibunya yang telah meninggal dunia.

Balita tersebut memeluk sang Ibu yang telah membusuk di kamar kos.

Begini kondisi dari balita tersebut sekarang!

Nasib mirisbalitaberusia 2 tahun yang ditemukan Ibunya yang telahmeninggaldan selama 3 hari, begini kondisinya!

Seorang balita dengan inisial EA membuat heboh warga setempat.

EA ditemukan terkurung di kamar kos bersama Ibunya yang sudah meninggal.

Kejadian tersebut dapat tidak terendus oleh tetangganya selama 3 hari.

Kejadian tersebut terjadi di Jalan Bonto Nompo, Kecamatan Tamalate, Makassar, menjadi hoboh, Senin 2021.

Sosok sang Ibu, Marni, ternyata masih berusia 39 tahun.

Marni sendiri adalah warga Kecamatan Simbang, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan.

Diduga Marni telah meninggal sejak tiga hari sebelumnya.

Semula tidak ada yang tahu Marni meninggal.

Kecurigaan dimulai ketika pemilik rumah kos, Ratnawati, hendak menagih uang sewa kos ke kamar Marni. 

Saat di depan kamarnya, Ratna mencium bau tidak sedap dari dalam kamar.

Karena tidak merasa curiga, Ratna pun mengetuk pintu kamar.

Namun, disaat bersamaan ia mendengar suara tangisan anak-anak dari kamar itu.

Mendengar suara tangisan tersebut, ia pun lantas keluar mencari pertolongan dan memberi tahu tetangganya perihal tangisan suara anak dan bau tak sedap dari kamar tersebut.

Setelah warga datang, pintu kamar pun dibuka dengan cara dicungkil, dan betapa terkejutnya warga saat pintu berhasil dibuka, melihat tubuh Marni sudah terbujur kaku tanpa mengunakan busana bagian atas sambil dipeluk anaknya berinisial EA (2).

Sontak, dengan adannya peristiwa itu membuat indekos yang ada di Jalan Bonto Nompo, Kecamatan Tamalate, Makassar, menjadi hoboh.

Kapolsek Tamalate Kompol Arif Amiruddin mengatakan, saat pintu kamar yang ditinggali Marni dibuka, EA yang tampak memeluk ibunya langsung berdiri.

Melihat itu, sambungnya, dengan cepat polisi langsung mengambil EA dari sebelah ibunya yang diduga telah meninggal sejak tiga hari lalu.

“Kondisi anak itu saat didapat masih dalam keadaan sehat dan baik. Dia langsung berdiri ketika anggota masuk di dalam kamar tersebut,” kata Arif, Senin malam.

Dikatakan Arif, EA bersama ibunya sudah tinggal di kamar indekos milik Ratnawati sejak tiga bulan lalu.

“Dia kontrak sekitar tiga bulan kata ibu kosnya,” ujarnya.

Ditambahkan Kasat Reskrim Polrestabes Makassar AKBP Indratmoko, jasad Murni pertama kali ditemukan pemilik kos yang saat itu hendak menagih uang uang kos.

Karena mencium bau tak sedap dan mendengar suara tangisan anak-anak lantas saksi pun keluar dan meminta bantuan warga.

“Pukul 16.00 Wita, mayat perempuan ditemukan dalam keadaan posisi terlentang dalam keadaan setengah telanjang di depan kamar mandi indekos,” kata Indratmoko saat dikonfirmasi, Senin.

Kepala Rumah Sakit Bhayangkara Makassar Kombes Pol dr Farid Amansyah mengaku kaget dengan AE, balita yang tinggal bersama jenazah ibunya selama berhari-hari sama sekali tidak mengalami dehidrasi.

“Termasuk kita mengherankanlah dia masih baik, tidak sakit walaupun hidup bersama mayat. Mayat itu membusuk jika sudah lebih dari dua hari. Anak itu cukup (kuat) juga karena tidak ada tanda-tanda dehidrasi,” kata Farid saat dikonfirmasi, Senin malam.

Selain itu, dokter di Rumah Sakit Bhayangkara juga sudah memeriksa tubuh balita tersebut yang dikhawatirkan AE terkena virus ataupun bakteri dari pembusukan mayat.

“Bakteri pembusukan tentu bisa menular yah, bakterinya. Anak bisa terserang radang paru dan sebagainya karena dia menghirup udara busuk, penuh bakteri. Makanya perlu kita observasi sejak sekarang,” jelasnya.

Ditambahkan Farid, pihaknya belum mengetahui penyebab kematian dari Marni. Sebab, pihak keluarga dari ibu EA menolak untuk dilakukan otopsi.

“Terakhir keluarga menyatakan masih akan berpikir-pikir terhadap otopsi itu sehingga mayat atas persetujuan penyidik dibawa ke rumah duka,” katanya.

Dari hasil pemeriksaan visum luar yang dilakukan tim Dokpol Polda Sulsel, sambung Farid, tidak ada tanda-tanda kekerasan yang ditemukan di tubuh Marni.

Begitupun dari pemeriksaan lanjutan terhadap Marni, pihak Dokpol juga tidak menemukan adanya catatan riwayat penyakit yang pernah dimiliki ibu asal Kabupaten Maros ini.

“Ibu ini sehat-sehat saja. Namun, penyebab kematian itu masih dalam penyidikan dan terutama harus melalui otopsi,” ujarnya.

Sementara itu, mengetahui adanya balita 2 tahun memeluk jenazah ibunya, Wakil Gubernur Sulsel, Andi Sudirman Sulaiman langsung membesuk AE yang tengah dirawat di RS Bhayangkara.

Andi meminta agar AE dirawat dengan baik dan mentalnya pulih kembali sebelum kelaur dari rumah sakit.

“Trauma yang dirasakan Angel harus dipulihkan. Saya meminta kepada dokter yang menangani agar merawat Angel hingga proses traumanya berangsur hilang. Kalau bisa Angel biar dirawat oleh keluarga ibunya atau neneknya,” katanya.

Saat membesuk AE, Andi pun menawarkan diri untuk merawat AE jika tak ada keluarga yang akan merawatnya, namun ditolak oleh ayah

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *