Jhoni Allen Sebut SBY Bukan Pendiri Partai Demokrat



JAKARTA, TOPNEWS.MY.ID Mantan Politikus Partai Demokrat Jhoni Allen menyebut Susilo Bambang Yudhoyono bukan merupakan pendiri partai Demokrat.

Hal ini disampaikan Jhoni melalui video yang diterima tim TOPNEWS.MY.ID dengan judul “Jhoni Allen: Siapa Kudeta Demokrat?”

“Pak SBY setelah mundur dari kabinet Ibu Megawati baru muncul pada acara Partai Demokrat di Hotel Kinasih di Bogor. Di mana saat itu saya ketua panitianya. Ini menegaskan bahwa SBY bukanlah pendiri Partai Demokrat,” kata Jhoni

Jhoni juga mengungkap bahwa SBY hanya menyumbang Rp 100 juta dalam bentuk empat lembar travel check di hotel daerah Bogor pada partisipasinya di Pemilu 2004 dan ia menganggap SBY tidak berkeringat dalam meloloskan partai di kancah Pemilu 2004.

“SBY bergabung dengan Partai Demokrat setelah lolos verifikasi KPU dengan memasukkan almarhumah Ibu Ani Yudhoyono sebagai salah satu Wakil Ketua Umum. Dan hanya menyumbang uang Rp 100 juta dalam bentuk empat lembar travel check di hotel di Bogor,” jelasnya.

“Demi Tuhan saya bersaksi, bahwa SBY tidak berkeringat sama sekali. Apalagi berdarah-darah sebagaimana pernyataannya di berbagai kesempatan,” ungkap Jhoni.

Sebelumnya, Jhoni Allen Marbun masuk ke dalam tujuh anggota Partai Demokrat yang dipecat terkait adanya dugaan keterlibatan kudeta partai, Jumat (26/2/2021) malam.

Nama Jhoni sendiri bersandingan dengan nama lain yang dipecat di antaranya Marzuki Alie, Darmizal, Yus Sudarso, Tri Yulianto, Syofwatillah Mohzaib, dan Ahmad Yahya.

https://www.youtube.com/watch?v=oFlORmfIqto

Respon (39)

  1. TAPI EMANG ADA BENARNYA JUGA CUMA CARANYA YG TERKESAN MAKSA,MEMANG KL DI PIKIR2 DEMOKRAT SKRG BEDA DG DEMOKRAT YG DULU ,COBA TENGOK SKRG APA YG ADA DI DEMOKRAT SEOLAH2 SEMUA MILIK SBY HARUSNYA SBY JUGA NDAK BOLEH BEGITU LAH KAN PARTAI MILIK UMUM BUKAM MILIK KELUARGA MUNGKIN INI YG BIKIN ORG2 INI RESAH KARENA SEKRG SEMUA2 DI DI DEMOKRAT DI DOMINASI OLEH KELUARGA SBY SEAKAN2 DEMOKRAT MILIK SBY SENDIRI,YA KITA SEBAGAI MASYARAKAT JUGA KUDU CERDAS ,BAGI SAYA DUA2 NYA INI KELIRU,GK DARI SISI SBY NYA GK DARI SISI KLBNYA ,,YG JADI CATATAN PRIBADI SAYA AHY SUDAH NDAK MASUK KRITERIA SAYA SEBAGAI CAPRES KARENA MASLAH KAYAK BEGINI SJA SAMPAI HEBOH BAWA2 PEMERINTAH SAMPE2 BAPAKNYA JUGA CURHAT DI TV ,,2024 NO DEMOKRAT!!! BYE2

  2. TAPI EMANG ADA BENARNYA JUGA CUMA CARANYA YG TERKESAN MAKSA,MEMANG KL DI PIKIR2 DEMOKRAT SKRG BEDA DG DEMOKRAT YG DULU ,COBA TENGOK SKRG APA YG ADA DI DEMOKRAT SEOLAH2 SEMUA MILIK SBY HARUSNYA SBY JUGA NDAK BOLEH BEGITU LAH KAN PARTAI MILIK UMUM BUKAM MILIK KELUARGA MUNGKIN INI YG BIKIN ORG2 INI RESAH KARENA SEKRG SEMUA2 DI DI DEMOKRAT DI DOMINASI OLEH KELUARGA SBY SEAKAN2 DEMOKRAT MILIK SBY SENDIRI,YA KITA SEBAGAI MASYARAKAT JUGA KUDU CERDAS ,BAGI SAYA DUA2 NYA INI KELIRU,GK DARI SISI SBY NYA GK DARI SISI KLBNYA ,,YG JADI CATATAN PRIBADI SAYA AHY SUDAH NDAK MASUK KRITERIA SAYA SEBAGAI CAPRES KARENA MASLAH KAYAK BEGINI SJA SAMPAI HEBOH BAWA2 PEMERINTAH SAMPE2 BAPAKNYA JUGA CURHAT DI TV ,,2024 NO DEMOKRAT!!! BYE2

  3. TAPI EMANG ADA BENARNYA JUGA CUMA CARANYA YG TERKESAN MAKSA,MEMANG KL DI PIKIR2 DEMOKRAT SKRG BEDA DG DEMOKRAT YG DULU ,COBA TENGOK SKRG APA YG ADA DI DEMOKRAT SEOLAH2 SEMUA MILIK SBY HARUSNYA SBY JUGA NDAK BOLEH BEGITU LAH KAN PARTAI MILIK UMUM BUKAM MILIK KELUARGA MUNGKIN INI YG BIKIN ORG2 INI RESAH KARENA SEKRG SEMUA2 DI DI DEMOKRAT DI DOMINASI OLEH KELUARGA SBY SEAKAN2 DEMOKRAT MILIK SBY SENDIRI,YA KITA SEBAGAI MASYARAKAT JUGA KUDU CERDAS ,BAGI SAYA DUA2 NYA INI KELIRU,GK DARI SISI SBY NYA GK DARI SISI KLBNYA ,,YG JADI CATATAN PRIBADI SAYA AHY SUDAH NDAK MASUK KRITERIA SAYA SEBAGAI CAPRES KARENA MASLAH KAYAK BEGINI SJA SAMPAI HEBOH BAWA2 PEMERINTAH SAMPE2 BAPAKNYA JUGA CURHAT DI TV ,,2024 NO DEMOKRAT!!! BYE2

  4. Saya mendukung…. Hilangkan tirani nepotisme…. Orang bukan mau cari ketua…. Tapi pikirkan ucapanya sama kelakuan demokrat selama berkuasa….. Ini lah indonesia katakan tidak untuk korup si apanya nyatanya….. Perobahan adalah peradapan untuk kemajuan pikir secara…. Pemikir besar yang positip

Tinggalkan Balasan