Euro 1988: Kisah di Balik Tendangan Voli Legendaris Marco van Basten

  • Bagikan
Manchester City


“Gol terindah dunia setelah gol Maradona ke gawang Inggris”

TOPNEWS.MY.ID – Marco van Basten tiba di Kejuaraan Eropa 1988 di Jerman Barat sebagai salah satu talenta muda paling menjanjikan di Eropa dan sukses dinobatkan sebagai anggota hall of fame sepakbola.

Banyak yang membincangkan bahwa tendangan volinya pada final tahun 1988 adalah tendangan voli yang sangat luar biasa bahkan tidak masuk akal. Itu adalah salah satu gol paling ikonik dari semua gol yang terjadi di panggung sepakbola terbesar di Eropa.

Belanda bermain di Kejuaraan Eropa pertama mereka sejak 1980. Mereka gagal lolos pada 1984, kalah dengan gol yang dicetak Spanyol, yang harus mengalahkan Malta dengan 11 gol atau lebih di pertandingan terakhir dan Spanyol menang 12-1.

Van Basten dimasukkan dalam skuad tetapi tidak diharapkan memainkan peran kunci, menyusul musim debut yang membuat frustrasi di AC Milan. Cedera pergelangan kaki membuatnya hanya tampil 11 kali sebagai starter dan tiga gol di Serie A musim 1987/88 saat Rossoneri merebut gelar liga pertama mereka sejak 1979.

Sebelum pindah ke Italia, ia telah mencetak satu gol dalam satu pertandingan dalam 174 penampilannya untuk Ajax.

Dengan masalah pergelangan kaki yang mengganggu persiapannya, Van Basten berada di bangku cadangan untuk pertandingan pembuka melawan Uni Soviet.

Pelatih Rinus Michels memilih untuk memulai dengan John Bosman yang hanya mencetak gol internasional kompetitif saat melawan Siprus. Namun, Bosman mencetak gol dalam dua pertandingan pemanasan Belanda melawan Inggris dan Rumania dan hanya sedikit yang mempertanyakan keterlibatannya.

Pertandingan melawan Uni Soviet berakhir dengan kekalahan 0-1, mendorong Michels untuk memanggil Van Basten untuk pertandingan penyisihan grup kedua. Sebuah hal yang tak terduga ketika Inggris menglami kekalahan mengejutkan saat melawan Republik Irlandia, Inggris yang telah 23 tahun tidak pernah tumbang melawan Irlandia, ahirnya tersungkur di Euro 1988.

Laga Belanda vs Inggris kemudian menjadi penentu. Three Lions dua kali membentur tiang sebelum penyerang Milan itu membuka skor, dengan cekatan mengendalikan umpan silang Gullit sebelum melakukan tipuan seperti Cruyff dan mengarahkan bola melewati Peter Shilton.

Laju cepat Bryan Robson dan satu-dua dengan Gary Lineker mengembalikan skor imbang setelah turun minum sebelum Gullit kembali memberikan assist untuk gol kedua Van Basten, tembakan presisi dari kiri ke sudut kanan gawang. Sebuah penyelesaian jarak dekat dengan kaki kanan setelah tendangan sudut melengkapi hat-tricknya dan mengirim Inggris berkemas.

Itu adalah penampilan yang menakjubkan dari seorang pemain yang dengan kata-katanya sendiri “tidak dalam kondisi yang baik”. Belanda kemudian melaju ke pertandingan semi final dengan tuan rumah Jerman Barat, tim yang telah mengalahkan Belanda di final Piala Dunia 1974. Rinus Michels telah memimpin tim pada tahun 1974 dan sekarang kembali memimpin dengan kesempatan untuk membalas kekalahan.

Balas dendam juga ada di benak kiper Hans van Breukelen, yang menyaksikan pertandingan saat berusia 17 tahun: “Itu adalah salah satu motivasi saya untuk tidak kalah lagi. Saya pikir seluruh tim memiliki perasaan itu. Kami harus mengalahkan mereka kali ini.”

Pertandingan di Hamburg dibingkai sebagai pertempuran TOPNEWS.MY.ID Van Basten dan bek Jürgen Kohler, tetapi lebih dari itu. Ada pertempuran kecil di seluruh lapangan karena kedua belah pihak berjuang untuk menciptakan peluang di babak pertama.

Tepatnya, dua gol pertama datang dari penalti, yang pertama untuk Lothar Matthäus setelah 55 menit dan yang kedua dari Ronald Koeman di menit ke-74 untuk menyamakan skor.

Saat pertandingan berjalan menuju perpanjangan waktu, Van Basten akhirnya mendapatkan kesempatannya saat Jan Wouters menemukan celah dan mengarahkan umpan terobosan ke arahnya. Dengan Kohler membayangi, Van Basten  mengirimkan bola melewati ujung jari kiper Eike Immel ke sudut jauh.

Kemenangan Belanda yang begitu gemilang saat pertandingan melawan Uni Soviet di final dengan skor 2-0. Van Basten menjadi salah satu nama penting untuk timnas Belanda.

Ketika Arnold Mühren, yang memainkan pertandingan internasional terakhirnya, mengirim umpan silang tinggi dari sisi kiri melewati kotak, tidak ada yang menduga apa yang terjadi selanjutnya. Van Basten berada dekat dengan tepi area penalti dan sekitar lima meter dari garis gawang dengan tiga pemain bertahan di TOPNEWS.MY.ID dia dan target. Dia mengaku berpikir: “Oke, saya bisa menghentikan bola dan melakukan banyak hal dengan semua pemain bertahan ini atau saya bisa melakukannya dengan cara yang lebih mudah.”

Cara yang lebih mudah adalah dengan melakukan tendangan voli terlebih dahulu ke bagian belakang gawang.

Saat bola melewati kiper Uni Soviet Rinat Dasayev dan masuk ke gawang, Rinus Michels yang terkesima bangkit dari bangku dan meletakkan tangannya ke kepalanya dengan tidak percaya, sebuah gerakan yang mencerminkan reaksi dari mereka yang hadir dan jutaan orang lainnya yang menonton di seluruh dunia.

Penantian dunia semua tertuju kepada The Oranje ketika itu, sebuah perebutan gelar trofi utama Euro 1988 disegel oleh gol yang sangat luar biasa bahkan hingga sekarang tendangan voli Marco Van Basten yang di luar nalar tersebut masih mengundang decak kagum siapapun yang melihat tayangan ulangnya.

(muhammad alkautsar/mon)



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *