Kata Rooney ke Xavi pada Final Liga Champions Musim 2011: Cukup Sudah, Anda yang Menang

  • Bagikan
Sevilla


“Kalimat lebih panjang lagi dikatakan pada menit ke-80.”

TOPNEWS.MY.ID – Final Liga Champions di Wembley pada tahun 2011 silam, yang mempertemukan Barcelona dan Manchester United adalah petandingan yang mempertegas bahwa tim asuhan Pep Guardiola sebagai salah satu tim terhebat sepanjang masa dalam dunia sepak bola, yap mereka sukses mengalahkan Ronney dan kawan-kawan dengan skor 3-1.

Pedro membuka skor pada menit ke-27 sebelum Wayne Rooney menyamakan kedudukan tak lama kemudian berkat umpan satu dua dengan Javier Hernandez. Gol Lionel Messi dari luar kotak penalti di awal babak kedua mengembalikan keunggulan satu gol Blaugrana dan penyerang legendaris Spanyol, David Villa kemudian secara efektif mengakhiri pertandingan dengan penyelesaian brilian di sisa waktu 20 menit.

“Dalam waktu saya sebagai manajer, saya akan mengatakan mereka adalah tim terbaik yang kami hadapi,” ujar Sir Alex Ferguson kepada wartawan usia pertandingan, dilansir dari The Guardian.
 
Di malam itu, Wayne Rooney bisa dibilang sebagai pemain Setan Merah yang paling impresif penampilannya, selain sukses mencetak gol penyeimbang, pria Inggris itu juga bekerja tanpa lelah sepanjang malam untuk terus membawa United menyeimbangi Barca.

Yang dikatakan Rooney kepada Xavi pada malam itu

Dalam buku Andres Iniesta yang berjudul ‘The Artist’ yang diterbitkan pada tahun 2016, Xavi mengungkapkan obrolannya dengan penyerang  bintang United itu.

“Rooney mendatangi saya sebelum akhir pertandingan,” ujar Xavi.

“Itu pasti sekitar delapan puluh menit, kira-kira seperti itu. Dan dia berkata kepada saya: ‘Sudah cukup. Anda menang. Kamu bisa berhenti bermain bola sekarang. ‘”

Selain Xaxi, Eric Abidal yang juga bermain selama 90 menit penuh memiliki ingatan serupa di final yang kurang lebih dihadiri oleh 87,695 ribu penonton itu.

“Hal yang paling saya ingat tentang final itu adalah setengah jam terakhir,” ujar pria Prancis itu seperti yang dilansir dari Manchester Evening News.

“Para penonton Inggris marah, sangat marah, karena kami telah mengubah Wembley menjadi rondo besar dan tidak ada yang bisa mereka lakukan. Mereka terus mengumpat, meneriakkan semuanya di bawah matahari. Luar biasa. Beberapa rekan tim saya tidak dapat memahami mereka, tetapi saya bisa.”

“‘Cukup, berhenti mengacau. Kita sudah mati.’ Dan masih ada 25 menit tersisa. Xavi, Iniesta, Messi, Busquets, Alves, yang secara praktis menjadi gelandang hari itu, terus melaju” jelas Abidal.

Di malam itu, Barcelona menyelesaikan 777 operan, lebih dari dua kali lipat dari jumlah operan United, yakni hanya 357 operan.

Ferguson: Man Utd bisa saja memenangkan Liga Champions musim 2010/11 Baru-baru ini Sir Alex Ferguson mengungkapkan keyakinannya bahwa Setan Merah akan bisa memenangkan trofi Berkuping Besar itu bila seandainya ia menugaskan Park Ji-sung untuk menjaga Messi selama babak kedua.

“Di situlah saya kalah di final melawan Barcelona di Wembley,” ujar Ferguson kepada LADBible setelah menyebut pemain Korea Selatan itu sebagai salah satu dari tiga pemain paling diremehkan yang pernah ia tangani, bersama dengan Brian McClair dan Ronny Johnsen.

“Saya seharusnya berubah di babak pertama dan menempatkan Ji-sung Park pada Messi. Itu adalah kesalahan, saya menyadari itu setelah 10 menit. Saya akan melakukannya di babak pertama, lalu saya berkata, ‘Baiklah, kami baru saja menyamakan kedudukan sebelum paruh waktu, mereka mungkin melihat permainan secara berbeda, kami mungkin tumbuh menjadi permainan yang lebih baik ‘” lanjut Ferguson.

“Kami sebenarnya cukup bagus dalam 10 menit terakhir (setengah) itu. Kami datang ke sana dan kami bisa berada di depan. Tapi jika saya memainkan Ji-sung Park melawan Messi, saya pikir kami akan mengalahkan mereka. Saya benar-benar melakukannya.”



  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *